Keanekaragaman Hayati > Pohon

Kamboja

Responsive image
Nama Umum Kamboja
Nama Ilmiah Plumeria alba
Nama Internasional
Nama Lokal Semboja (Jawa), Bunga jebun (Bali); Samoja, Kamoja (Sunda), Bunga lomilate (Gorontalo); Campaka molja/bakul (Madura), Pandam (Minangkabau); Karasuti, Kolosusu, Tintis (Minahasa), Capaka kubu(Tidore)
Asal Amerika Tengah
Ciri-ciri
Manfaat Tanaman Hias, Tanaman Adat, Tanaman Obat, Makanan
Tentang

Bunga kamboja ditemukan oleh seorang botanis berkebangsaan Perancis yang bernama Charles Plumier, karena itulah bunga kamboja mempunyai nama Latin Plumeria. Bunga kamboja dulu hanya kita jumpai di tempat-tempat yang berbau religi seperti pemakaman dan tempat-tempat lain, namun kini hal itu sudah berubah dan tanaman ini banyak dimanfaatkan sebagai tanaman hias. Bunga kamboja diperkirakan pertama kali dibawa ke Indonesia oleh bangsa Portugis dan Belanda. Bunga kamboja mempunyai sejumlah senyawa yang berkhasiat sebagai obat. Senyawa tersebut bersifat antipiretik (menurunkan demam), antiinflarnatif (mengatasi radang), dan analgesik (meredakan rasa sakit). Karena kandungan-kandungan inilah, bunga kamboja berguna untuk mengurangi nyeri haid dan mencegah pingsan akibat udara panas atau terkena sinar matahari (heat stroke). Selain itu, bunga kamboja juga banyak mempunyai khasiat yang lain, yakni sebagai obat luar maupun dalam. Sebagai obat luar, getah kamboja dapat digunakan untuk mengobati gigi berlubang. Bunga kamboja juga dapat digunakan untuk membuat berbagai macam makanan ringan, misalnya, untuk membuat tempura bunga. Tanaman ini juga banyak dimanfaatkan dalam ritual adat bagi masyarakat Bali.

Sumber : https://id.wikipedia.org/wiki/Bunga_Kamboja http://tanamanobat23.blogspot.com/2015/02/tanaman-obat-kamboja-plumeria-rubra-lcv.html

Ayo Berkolaborasi

Untuk jadikan kota-kota Indonesia lebih lestari, Ayo kita lakukan bersama

Dapatkan Info dari Kami Langganan